Pasarberita
Uncategorized

Sebelum Gedung Putih, Trump menyebut NIH 'mengerikan,' mempertanyakan vaksin

Dengan krisis coronavirus semakin dalam pada arlojinya, Presiden Donald Trump dalam beberapa pekan terakhir telah mempromosikan obat malaria yang masih belum terbukti sebagai "pengubah permainan", yang disebut-sebut sebagai langkah "belum pernah terjadi sebelumnya" dari pemerintahannya untuk mempercepat jalur vaksin, dan memuji pekerjaan Institut Kesehatan Nasional.

Tetapi ketika Barack Obama masih di Gedung Putih dan menghadapi krisis kesehatan global sebelumnya, Trump menyatakan banyak pandangan berbeda, mengecam NIH sebagai "mengerikan," mengklaim vaksin "bisa sangat berbahaya," dan memperingatkan terhadap obat-obatan yang belum datang dengan aman. dan efektif.

Pada saat itu, Trump juga menyarankan bahwa ketika memerangi epidemi, upaya pemerintah federal tidak boleh dijalankan oleh orang politik yang menjawab Gedung Putih - yang sama dengan "salah urus" dan "bermuka dua," katanya.

Namun, ada dua hal yang tidak berubah sejak itu: Keyakinan Trump pada anekdot untuk membuat keputusan yang konsekuensial, dan kecenderungannya untuk menutup AS. berbatasan ketika patogen mematikan mulai menyebar ke luar negeri.

Namun, pandangan-pandangan sebelumnya menjelaskan lebih lanjut tentang tantangan spesifik - dan kritik - Trump sekarang menghadapi bertahun-tahun kemudian, karena coronavirus terus menyebar di AS. tanah air.

Seorang juru bicara Gedung Putih mengatakan kepada ABC News, "Prioritas utama Presiden Trump adalah kesehatan dan keselamatan rakyat Amerika, dan dia telah melepaskan kekuatan penuh pemerintah federal untuk mengekang penyebaran virus, memperluas kemampuan pengujian, dan mempercepat pengembangan vaksin. . "

Dari menanyai vaksin hingga mengumumkan 'pengembangan vaksin tercepat dalam sejarah'

Trump sekarang menghadapi pushback untuk berulang kali menggunakan podium Gedung Putih untuk mempromosikan obat malaria hydroxychloroquine sebagai "pengubah permainan", bahkan sebagai suara Gedung Putih yang paling tepercaya. Anthony Fauci dari National Institutes of Health telah mendesak kehati-hatian dalam memandang obat sebagai solusi "KO", mencatat efek samping yang berpotensi berbahaya tetapi jarang terjadi.

Baru-baru ini hari Minggu, Trump bertanya-tanya, "Apa yang harus Anda hilangkan?"

"Itu mungkin tidak berhasil. Kemudian lagi, itu mungkin tidak berhasil," tambahnya.

Tetapi pada bulan April 2009, ketika pemerintahan Obama yang baru bergulat dengan epidemi "flu babi" H1N1, Trump jauh lebih waspada terhadap apa yang ia lihat sebagai obat-obatan percobaan.

Berbicara di Fox News secara khusus tentang vaksin, dia mengatakan itu "bisa sangat berbahaya" dan bersikeras dia tidak akan pernah membiarkan anak-anaknya sendiri diinfus dengan obat-obatan. . "

Selama bertahun-tahun, Trump telah menunjuk laporan anekdotal yang mengklaim bahwa vaksin menyebabkan autisme pada anak-anak. Pada jejak kampanye kepresidenan pada tahun 2015, Trump menceritakan kisah "anak yang cantik" yang "pergi untuk mendapatkan vaksin, dan kembali, dan seminggu kemudian mengalami demam yang mengerikan, menjadi sangat, sangat sakit, sekarang autis."

Dokter dan ilmuwan telah lama menolak klaim semacam itu yang mengaitkan vaksin dengan autisme, dan Pusat Pengendalian Penyakit saat ini menyatakan secara online, "Tidak ada hubungan antara vaksin dan autisme."

Tahun lalu, ketika negara itu mulai melihat peningkatan dalam kasus campak, Trump tampaknya melunakkan pendiriannya, mengatakan vaksin itu "penting." Dan dalam beberapa minggu terakhir, di tengah krisis coronavirus, ia memuji pemerintahannya karena melaksanakan "salah satu peluncuran pengembangan vaksin tercepat dalam sejarah."

Pada hari Senin, Trump mencatat betapa pentingnya mengandalkan pengujian ilmiah untuk menentukan apakah vaksin harus digunakan.

"Kita harus memastikan itu tidak memiliki dampak yang mengerikan, hancurkan seseorang," katanya. "Kita harus mengujinya untuk jangka waktu yang lama."

Menurut Trump, itu sebabnya dia sangat tertarik dengan obat hydroxychloroquine sehingga dia terus berusaha untuk berpotensi mengobati coronavirus.

"Saya ingin pergi ke laboratorium dan menghabiskan beberapa tahun menguji sesuatu [but] kita tidak punya waktu," katanya. "Jika itu tidak membantu, bagus. Jika itu tidak membantu, kita mencobanya."

Tetapi Fauci, salah satu wajah paling menonjol dari respons pandemi Trump, mengatakan "tidak ada bukti sama sekali bahwa hydroxychloroquine memiliki efek."

"Cerita-cerita anekdotal, yang pada dasarnya tidak berdasarkan apa-apa, telah meresap" melalui "badai informasi di luar sana, atau informasi yang salah," kata Fauci dua minggu lalu.

Dia mengatakan hydroxychloroquine "relatif aman" tetapi dapat menciptakan "masalah" serius bagi beberapa pasien, dan karena tidak ada bukti bahwa itu memiliki efek, obat perlu diuji sebelum menarik kesimpulan tentang kelayakannya.

Uji klinis di Amerika Serikat telah dimulai, dan para ilmuwan di Cina mengklaim obat itu membantu sampel kecil pasien yang mengalami gejala sedang.

Food and Drug Administration sekarang mengizinkan dokter untuk meresepkan hydroxychloroquine kepada pasien coronavirus setelah menyeimbangkan "risiko dan manfaat," kata komisioner badan tersebut baru-baru ini.

Dari 'NIH is terrible' to 'Beberapa dokter terhebat'

Trump harus mengandalkan keahlian Fauci, dokter top negara untuk penyakit menular, dan profesional medis berpengalaman lainnya untuk membantunya menavigasi krisis coronavirus yang terus berkembang.

Bulan lalu, Trump tweet pesan terima kasih kepada Fauci dan rekan-rekan NIH-nya, mengatakan, "Institut Kesehatan Nasional adalah rumah bagi beberapa dokter, ilmuwan, dan peneliti terbesar di dunia."

Tetapi selama wawancara radio 2015, Trump menawarkan penilaian yang sangat berbeda: "Saya mendengar begitu banyak tentang NIH, dan itu mengerikan."

Di bulan Oktober Wawancara 2015, pembawa acara radio konservatif Michael Savage mendesak Trump untuk mengangkatnya sebagai direktur NIH jika Trump memenangkan kursi kepresidenan. Savage mengklaim ada "korupsi seperti sekarang dalam sains" bahwa negara tidak memiliki "sains dan obat-obatan nyata."

Trump menyebut komentar Savage "hebat."

Fauci menjadi direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular pada tahun 1984. Dr. Francis Collins, direktur NIH secara lebih luas, mulai menjabat pada tahun 2009 dan tetap di sana sejak saat itu.

Haruskah Gedung Putih menjalankan respon?

Trump juga tampaknya membalikkan pandangannya tentang apakah Gedung Putih harus mencalonkan diri untuk epidemi.

Pada Feb. 26, ketika Gedung Putih mulai menyadari keseriusan dari pandemi coronavirus, Trump mengumumkan bahwa ia telah memilih Wakil Presiden Mike Pence untuk "bertanggung jawab" atas upaya pemerintah federal.

"Dan Mike akan melaporkan kembali kepadaku," tambah Trump.

Langkah ini mendapat dukungan substansial, dan para ahli biodefense telah lama mengatakan bahwa ketika pandemi menyerang, wakil presiden secara unik memenuhi syarat untuk mengawasi dan mengatur tanggapan luas pemerintah federal.

Namun pada Oktober 2014, ketika pemerintahan Obama menunjuk "tsar" untuk menangani tanggapan terhadap virus Ebola yang ditanggung Afrika, Trump mengecam langkah itu sebagai "mengerikan" karena upaya itu akan diawasi oleh Gedung Putih.

"Tsar Ebola baru akan melapor kepada penasihat WH & NSA. Lebih banyak kesalahan manajemen & duplikasi dengan CDC," tweeted Trump, merujuk pada Gedung Putih, penasihat keamanan nasional, dan Centers for Disease Control.

Dalam tweet lain, saya mengkritik "tsar" baru karena memiliki "nol pengalaman di bidang medis dan nol pengalaman dalam pengendalian penyakit menular."

'Hentikan semua penerbangan'

Pada saat Ebola mulai menyebar ke bagian-bagian baru dunia, Trump secara terbuka terus-menerus menyerukan pemerintahan Obama untuk memblokir orang asing - dan bahkan pekerja bantuan Amerika di luar negeri - dari bepergian ke Amerika Serikat.

"A.S. tidak dapat membiarkan orang yang terinfeksi EBOLA kembali. Orang-orang yang pergi jauh untuk membantu itu hebat - tetapi mereka harus menanggung akibatnya!" dia mentweet pada April 2014.

Empat bulan kemudian, dia bersikeras bahwa pemerintahan Obama perlu "bertindak cepat," tweeting, "AS harus segera menghentikan semua penerbangan dari negara-negara yang terinfeksi EBOLA atau wabah akan mulai dan menyebar di dalam 'perbatasan' kita." "

Salah satu pejabat pemerintah yang secara terbuka menentang langkah tersebut pada saat itu adalah Fauci, yang telah mengambil alih posisi di NIH yang masih dia pegang.

"Sama sekali tidak," kata Fauci kepada Fox News ketika ditanya apakah AS. harus menangguhkan penerbangan dari daerah yang terinfeksi. "Ketika kamu mulai menutup negara-negara seperti itu, ada bahaya nyata memperburuk keadaan. Kamu mengisolasi mereka. Kamu dapat menyebabkan keresahan di negara itu. Bisa dibayangkan bahwa pemerintah bisa gagal jika kamu mengisolasi mereka sepenuhnya."

Pada saat itu, Trump menyebut penilaian Fauci "konyol."

Ebola terkonsentrasi di negara-negara berkembang secara luas, dan itu adalah penyakit yang sangat berbeda dan kurang menular daripada coronavirus.

Dari 2014 hingga 2016, total 11 orang dirawat karena Ebola di Amerika Serikat. Dalam beberapa minggu terakhir, hampir 350.000 orang Amerika telah didiagnosis dengan virus corona dan lebih dari 10.000 telah meninggal.

Di bawah ancaman coronavirus, Fauci sangat mendukung keputusan administrasi Trump untuk menangguhkan penerbangan komersial ke dan dari Amerika Serikat. Dan Fauci bahkan mengatakan larangan bepergian harus tetap di tempatnya lama setelah coronavirus mulai surut di dalam negeri.

Baca Selengkapnya

Tampilkan Lebih Banyak

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close